Nuffnang Ads

Friday, April 27, 2012

Memandang dengan Pandangan Rahmat

Assalammualaikum kepada semua dan salam Jumaat. Sekadar ingin berkongsi..semoga hari ini lebih baik dari semalam, dan hari esok lebih baik dari hari ini..

Elakkan diri kita dari perasaan bersangka-sangka sedangkan Allah SWT Yang Maha Esa memandang hamba-hambaNYA dengan pandangan rahmat. Seperti Firaun, Qarun, Kaum 'Ad, Kaum Thamud, Abu Jahal, Abu Lahab dan lain-lain, Allah SWT tidak memberi azab serta merta kepada mereka tetapi menghantarkan kepada mereka para Rasul dan Nabi untuk menyampaikan peringatan. Rata-rata bukan satu tempoh yang singkat penyampaian peringatan dibuat kepada mereka.

Hari ini dia tidak bertudung, esok lusa mungkin dia adalah yang paling ikhlas sekali menutup auratnya, dan paling menjaga kesopanan muslimahnya.


Hari ini dia ingkar kepada Allah SWT dengan melaksanakan maksiat yang besar, esok lusa mungkin dia adalah yang paling istiqamah melaksanakan qiamullail dikala kita semua sedang nyenyak.

Hari ini dia tidak beriman kepada Allah SWT, syirik, kufur, esok lusa mungkin dialah yang paling beriman kepadaNya, memperjuangkan hak-hakNya , sedangkan mereka yang telah Islam sejak lahir dari warisan keluarga meninggalkan perjuangan menegakkan agamaNya

Tugas kita bukan me'neraka'kan orang. Itu urusan Allah SWT. Tugas kita, adalah mengajak manusia ke jalanNya.

Siapakah kita untuk memandang orang lain dengan pandangan ‘laknat’. Sedang Allah SWT sentiasa memandang semua hamba-hambaNya, dengan pandangan rahmat.

Sebagai makhluk Allah SWT yang tidak pernah sempurna…sama-sama lah kita BERINGAT..
Hari ini kita rasa diri kita paling beriman kepadaNya,
ketahuilah bahawa esok lusa, mungkin kita jugalah yang akan kufur dan menentang perintahNya. Tidak mustahil.

Kepada sahabat, sama-sama lah kita berdoa dan berpesan-pesan, semoga kita dan keturunan kita sentiasa dibawah lindunganNYA dan rahmatNYA. InsyaAllah.



Wednesday, April 18, 2012

Mengetahui 7 Jenis Nafsu dalam Islam

Nafsu itu adalah keinginan manusia yang tersirat dalam akal fikirannya. Nafsu ada yang baik, iaitu nafsu yang tidak bertentangan dengan hati nurani serta perintah-perintah dan larangan-larangan yang Allah tetapkan. Namun ada pula nafsu yang buruk, iaitu nafsu yang hanya untuk memenuhi keinginan fikirannya sahaja, tanpa melibatkan hati nurani dan ketetapan Allah. Berikut ini adalah jenis-jenis nafsu menurut Islam.

Nafsu yang buruk :

Nafsu Amarah
  • nafsu berbangga apabila membuat sesuatu kemungkaran.
  • mereka adalah dari golongan yang bermaksiat di mata dan di hatinya.
  • mereka adalah golongan ahli neraka.
Nafsu Lawamah
  • nafsu sedar apabila melakukan suatu kemungkaran.
  • golongan ini beramal tetapi masih ada riak, penghasut, dengki dan sebagainya.
  • nafsu mereka tetap melakukan walau mereka tahu itu salah.
  • mereka adalah golongan ahli neraka.
Nafsu Marhamah
  • nafsu yang telah dapat membuang sifat tercela.
  • walaupun begitu, mereka masih menyalahkan diri sendiri.
  • mereka adalah golongan ahli neraka.

Kemudian nafsu-nafsu yang baik adalah :

Nafsu Mutmainah
  • nafsu yang lemah lembut.
  • mereka mendapat ketenangan dan menghilangkan gelisah di jiwa.
  • mereka adalah orang yang soleh.
  • golongan ini adalah dijamin syurga.
Nafsu Raudiah
  • nafsu yang berusaha untuk melatih diri untuk mencintai Allah sepenuhnya..
  • mereka bergaul dengan orang ramai tetapi hatinya semata-mata hanya kepada Allah.
  • golongan ini juga disebut sebagai Wali Allah.
Nafsu Kamaliah
  • nafsu yang sempurna, nafsu yang hanya dimiliki oleh para Nabi dan Rasul.

Nafsu Mardiah
  • nafsu yang terbaik dan yang paling dicintai Allah. Nafsu ini adalah nafsu yang paling di redhai Allah.  Keredhaan tersebut terlihat pada anugerah yang diberikan-Nya berupa senantiasa berzikir, ikhlas, mempunyai karomah (kemuliaan dalam ucapan dan perbuatan), dan memperoleh kemuliaan, sementara kemuliaan yang diberikan Allah SWT itu bersifat universal, ertinya jika Allah memuliakannya, siapa pun tidak boleh menghinakannya, demikian pula sebaliknya orang yang dihinakan oleh Allah SWT, siapa pun tidak boleh memuliakannya.

Tuesday, April 10, 2012

Bicara hati..


Kita pernah DILUKAI
mungkin pernah MELUKAI
daripada itu kita BELAJAR
untuk menghargai, menerima, dan memerhati

Kita pernah DIBOHONGI
mungkin pernah MEMBOHONGI
daripada itu kita belajar 

tentang KEJUJURAN.
 

Seandainya dalam kehidupan kita tidak pernah melakukan kesalahan,
mungkin kita tidak akan pernah belajar memahami diri sendiri
Untuk memohon MAAF dan memberi KEMAAFAN

Setiap saat yang telah kita tinggalkan,
tidak mungkin akan terulang.
Namun ada perkara yang masih boleh  kita lakukan
BELAJAR dari masa lalu untuk hari ESOK yang lebih baik.

Hidup adalah satu perjalanan
Hidup adalah pembelajaran.
Tanpa ada batas waktu
Tanpa ada kata penghujung

JATUH, bangun semula
KALAH, teruskan mencuba
GAGAL, bangkit teruskan usaha,
Sehingga kita dijemput olehNYA
Kembali ke alam yang kekal abadi