Nuffnang Ads

Wednesday, June 18, 2014

Ramadan bulan rezeki vs Pesta Makanan



Assalammualaikum. Lebihkurang 10 hari lagi Ramadan akan menjelma.  Ramai yang sudah mula merancang  berbagai program untuk diisi sepanjang Ramadan. Samada program keagamaan di surau-surau dan masjid-masjid, tidak ketinggalan juga  buat para peniaga.  Ramai yang  sudah mula merancang jualan mereka. 

Banner sudah mula  digantung di merata tempat  mengiklan tapak Pasar Ramadan (PaRam).  Awal-awal lagi sudah  ada peniaga biskut raya membuat edaran ‘sampel’ biskut mereka untuk mencari pasaran.    Pagi ini ternampak di dinding muka buku ada yang sudah memulakan pembikinan biskut raya. Tidak pasti pula samada untuk jualan ataupun untuk kegunaan sendiri.

Terdapat cakap-cakap mengatakan  Ramadan bulan rezeki.   Tidak hairan lah asalkan bulan Ramadan akan terpacak gerai-gerai  yang muncul seperti cendawan pada musim hujan.  Yang bukan peniaga tegar tiba-tiba mengambil kesempatan berniaga makanan dalam bulan Ramadan.  Ada yang sanggup mengambil cuti tanpa gaji kerana hendak mengaut keuntungan pada bulan Ramadan ini.  Keuntungan yang diraih dengan mengambil kesempatan ke atas nafsu manusia.

Semakin hari semakin kurang  orang  yang bersedia memasak sendiri di rumah bagi persediaan berbuka puasa. Ramadan kini sudah semacam menjadi pesta kepada peniaga  memperagakan pelbagai jenis makanan. 


 

Mereka yang tidak memahami mengaitkan bulan Ramadan  adalah bulan keletihan, kelemahan, mengantuk, kurang produktiviti dan terkini adalah bulan bagi pesta makanan.

Ramadan sepatutnya menjadi  bulan kesihatan, bulan silatulrahim, musim perubahan, masa hilangkan ketagihan, bulan lembut hati, bulan keluasan rezeki, bulan membaiki  institusi kekeluargaan.

Hakikatnya, puasa  mengajar kita untuk menahan nafsu.  Tetapi  lain pula fenomena yang berlaku di Malaysia ini. Peniaga  sibuk melayan nafsu mengejar keuntungan dan pembeli sibuk melayan nafsu makan yang tidak pernah berkesudahan.  Bagi peniaga sebegini sememangnya mereka untung tetapi hanya keuntungan duniawi. Manakala bagi si pembeli  yang bernafsu gagal mencapai matlamat berpuasa untuk merasai  kesusahan si miskin sebagai pengajaran menambah ibadah dan ketaatan kepada Allah. 

Setiap petang masa dihabiskan meronda ke PaRam kononnya memilih makanan untuk iftar.  Dalam masa yang sama tanpa sedar ramai yang terkorban puasanya memandang kemaksiatan di celah-celah orangramai di PaRam berkenaan.  Pembaziran makanan juga berlaku kerana membeli makanan mengikut kehendak nafsu dan bukan mengikut sunnah.  Nabi menganjurkan supaya umatnya berbuka dengan air dan buah kurma bukan secara berlebih-lebihan dengan pelbagai makanan. Yang paling sadis, ramai pula yang tidak ke Masjid mengejar pahala tarawikh atas sebab kekenyangan yang melampau.

Sepatutnya bulan puasa adalah bulan kegemilangan bagi Islam yang memperlihatkan kemuncak kekuatan umatnya untuk menjadikan bulan ‘pesta’ untuk beribadah, tidak kepada Pesta Makanan.


 

Atas dasar pembaziran itu, perbelanjaan dalam bulan puasa semakin bertambah.  Sepatutnya semakin berkurang kerana kita hanya perlu menyediakan makanan sekali sehari dengan ala kadar.  Kalau dulu ibu-ibu boleh memasak sendiri lauk pauk, kuih muih dan berkongsi sepiring dua dengan jiran-jiran mengapa kini tidak lagi.  Tidak secara langsung  berkongsi dan bersedekah itu mendapat ganjaran pahala yang hebat dari Allah SWT. Generasi kini semuanya hendak mudah dan cepat. Pada hakikatnya memasak makanan atau membuat sendiri kuih  untuk keluarga dan dikongsi dengan jiran-jiran yang sama-sama berpuasa ganjarannya tentu lebih bermakna di mata Allah SWT.

Hadis mengatakan 9/10 rezeki datangnya dari berniaga.  Dengan itu, tidak salah untuk berniaga tetapi  pilihlah perniagaan  yang lebih membina kepada ketaatan dan ibadah kepada Allah.

Seandainya jika tidak wujud PaRam, ramai yang akan berusaha  menyediakan juadah di rumah dengan ala kadar.  Tidak menyumbang kepada pembaziran dan berlebih-lebihan. Ramai yang boleh mengisi masa dengan mengaji dari terus menerus menghabiskan masa meronda ke PaRam.  Ramai yang tidak terlalu kekenyangan untuk solat tarawikh.  Ramai yang boleh berjimat dan menyumbang sedekah jariah.  Ramai yang akan terpelihara mata, telinga dan lidah. 

Dilihat melalui mata hati, Pasar Ramadan atau ‘PaRam’ adalah paparan kepada bayangan rezeki yang menipu nafsu dan menggagalkan matlamat berpuasa sebulan di bulan Ramadan.

Akhirkata, marilah kita bersama-sama menanam azam untuk berusaha menyediakan juadah iftar buat keluarga dari  air tangan sendiri daripada memilih jalan mudah yang belum tentu memberikan jaminan kepada kebersihan dan kesedapannya.  In syaa Allah.

3 comments:

  1. Selamat menyambut Ramadhan Al Mubarak.
    Kita gunakan masa yg sebaik2nya pd Ramadhan tahun ini....
    In syaa ALLAH

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye Sis Rahmah... insyaa Allah sebaik mungkin :)

      Delete
    2. Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












      Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI

      Delete